Kesenian Lenong Indonesia Yang Mendunia

Lenong berkembang sejak akhir abad ke-19 atau awal abad kedua puluh. Seni teater ini dapat berupa adaptasi dari Komunitas Betawi untuk seni di situs kesenian https://www.lmdavalos.net/ yang sama, seperti “komedi bangsawan” dan “Stambul Theatre” yang telah ada di sana. Selain itu, tanda Muntaco, Artis Betawi, mengatakan Lenong berkembang dari proses teater musik Gambang Kromong dan sebagai pertunjukan telah dikenal sejak 1920-an.

Kesenian Lenong Indonesia Yang Mendunia

Lakon-Lakon Lenong dikembangkan dari lelucon Lawan tanpa sejarah yang diselenggarakan untuk menjadi tontonan malam dengan permainan yang panjang dan utuh. Pada awalnya, seni ini ditunjukkan oleh mengamen dari kota ke kota. Pertunjukan itu tetap berada di luar ruangan tanpa panggung. Ketika pertunjukan itu dilakukan, salah satu aktor atau aktris mengelilingi audiens sambil membutuhkan kontribusi sukarela. Selain itu, Lenong mulai memamerkan permintaan klien di acara-acara di tahap perayaan, sebagai resepsi pernikahan. Hanya di awal kemerdekaan, teater rakyat ini murni pertunjukan panggung.

Mengenal Kesenian Lenong Indonesia Asal Betawi

Setelah mengalami periode yang sulit, pada tahun 1970-an, seni modifikasi Lenong mulai secara rutin ditunjukkan pada tahap Taman Ismail Marzuki, Jakarta. Selain menggunakan elemen teater modern di plot dan pada tahap panggung, Lenong yang direvitalisasi menjadi dua atau tiga jam dan tidak lagi tadi malam. Selain itu, Lenong juga dipopuler melalui pertunjukan melalui televisi, yang ditransmisikan oleh Republik Televisi Indonesia dari tahun 1970-an. Beberapa seniman Lenong yang menjadi terkenal sejak itu, misalnya, adalah Bokir, Nasir, Siti dan Aunn.

Lenong adalah salah satu bentuk kertas teater di Betawi, yang mulai berkembang pada akhir abad ke-19. Sebelumnya, Komunitas Betawi tahu Stambul Comedy dan Noble Theatre. Stambul Comedy dan teater dimainkan oleh beberapa kelompok etnis dan menggunakan Melayu. Betawi meniru pertunjukan. Hasil acaranya disebut Lenong. Musik pendampingan Lenong adalah Gambang Kromomng, yang menunjukkan pengaruh eksternal yang dikembangkan oleh Ole Chinese Society. Terutama dengan kehadiran instrumen rebab dua arah yang terdiri dari tiga jenis: Tehyan, Congahyan dan Sukong. Sebagai Gambang Kromong, Lenong berada di awal pertumbuhan pertumbuhan karena dukungan komunitas Cina. Selain alat gesekan musik, Lenong Gambang Kromong dilengkapi dengan alat musik yang diyakini berasal dari Betawi, seperti Gambang, Kromong, Kendang, Gong, Campor, Ningenong dan Kiss.

Leave a Reply

Your email address will not be published.Required fields are marked *